KERAJAAN CAHAYA BAWAH TANAH


KERAJAAN CAHAYA BAWAH TANAH
Oleh : Ishtar Antares
Alih Bahasa : Birru Sadhu

Di Jaman Atlantis, 25.000 tahun yang lalu, ketika Bumi menjadi planet karantina di bawah kependudukan Kekuatan Gelap, satu bagian dari Kekuatan Cahaya mengundurkan diri pindah ke bawah permukaan dan membangun peradaban di sana dengan banyak Kota Cahaya yang saling terkait dengan terowongan terowongan yang luas. Di dalam Atlantean tersebut, makhluk-makhluk itu mengejar jalan spiritual mereka di bawah arahan Raja Dunia yang selalu berjaga, Lord Sanat Kumara. Kerajaan Cahaya ini dikenal dengan nama Agartha atau Shamballa dan jangan dikacaukan dengan Shamballa yang ada di pesawat eterik sejak Lemuria dan yang dijadikan sebagai suar spiritual bagi peradaban bawah tanah.

Di bawah tanah, orang-orang Agartha hidup selaras antara dunia spiritual dan teknologi Atlantis yang maju yang melayani kebaikan tertinggi mereka. Masing-masing dari mereka mengetahui tujuannya yang lebih tinggi dan mengikutinya, sehingga mereka tinggal satu sama lain dalam hubungan yang harmonis. Sampai banjir terakhir Atlantis mereka terlindungi dari serangan Kekuatan Gelap yang juga membangun benteng mereka di daerah-daerah tertentu di dunia bawah sejak saat itu. Setelah banjir semuanya berubah. Kekuatan Gelap mulai menyerang Agartha dan seperti yang tercantum dalam kitab suci Tibet Dzyan mengatakan, "Ada pertarungan antara pembangun dan perusak dan pertarungan untuk ruang angkasa". Pasukan Cahaya terpaksa meninggalkan banyak wilayah yang mereka tinggali sebelumnya. Sistem terowongan bawah tanah mengepung seluruh planet. Jaringan terowongan Barat mulai di gurun Atacama di Chile dan menuju ke arah Tiahuanaco - Cuzco - Gunung Shasta - Grand Tetons, di bawah daratan Amerika dan di bawah Samudra Atlantik menuju pegunungan Atlas di Afrika Barat dan kemudian di bawah wilayah Ahaggar Pegunungan Tibet menuju stasiun terakhir mereka, Piramida Giza.

Salah satu pusat penting berada di bawah wilayah Mato Grosso di Brasil, di mana Agartha memiliki hubungan dengan kota-kota Atlantis di permukaan. Jaringan Himalaya sangat penting. Di sini peradaban bawah tanah dikembangkan sebagai cermin koloni Atlantis yang ada di permukaan gurun Gobi kontemporer. Tentu saja itu bukan gurun, itu adalah surga subtropis. Jaringan Himalaya memiliki kekayaan di bawah gurun Gobi dan berkembang di bawah gurun Takla Makan dan kemudian di bawah Pamir, Altai, Karakorum, Baltistan, di bawah Kunluns dan di bawah dataran tinggi Chang Tang menuju Himalaya.

Setelah banjir Atlantis, beberapa kelompok di permukaan menemukan penemuan spiritual dan ilmiah yang penting, oleh karena itu mereka mundur dari Kekuatan Gelap ke bawah tanah di Agartha yang hampir seluruh permukaan mencengkeramnya saat itu. Bala bantuan ini telah mempercepat kemajuan ilmiah dan teknologi di Agartha dan dengan kekuatan gabungan mereka telah membuka terowongan Atlantean yang baru, mengembalikan mesin Atlantis lama dan memperluas ruang bawah tanah asli tempat mereka tinggal. Dengan ekspansi tersebut, mereka sering mengikuti arus sungai bawah tanah dan aliran energi bawah tanah. Perkembangan teknologi pun beredar. Selain teknologi kristal Atlantis lama mereka juga sedang mengembangkan ruang teleportasi dan teknologi energi bebas. Mereka telah menghubungkan kota bawah tanah mereka dengan kereta api yang menggunakan penggerak magnetohidrodinamik (MHD), yang mencapai kecepatan hingga 3000 mph. Mereka berhubungan dengan armada bintang galaksi yang berhasil menyelamatkan beberapa dari mereka dari daratan karantina. Gerakan Perlawanan Kekuatan Cahaya - yang memiliki basis bintang di Bulan, Mars, asteroid-asteroid, bulan-bulan pada luar planet dan Planet X -  yang telah mengirim bala bantuan setiap saat.

Pada masa penjajahan Yunani kuno, beberapa penjajah telah melintasi Atlantik ke Brasil dan pantai Barat AS dan melakukan kontak dengan Agartha di sana. Banyak budaya kuno yang lenyap tanpa bekas (misalnya orang Maya) sebenarnya telah pindah ke Kerajaan Agartha. Beberapa orang Indian Hopi telah berhubungan dengan Agartha beberapa dekade yang lalu. Di Agartha, Ordo Bintang sangat aktif. Tujuannya adalah untuk penyembuhan atas pemisahan di planet Bumi dan juga berhasil menyelesaikan Eksperimen Dualitas. Raja-raja Agartha adalah pemimpin Dewan Dua Belas dan merupakan jangkar fisik untuk energi Sanat Kumara. Presiden Amerika Serikat dan presiden beberapa negara bagian lainnya memiliki kontak dengan Raja-raja Agartha selama masa jabatan mereka. Agartha sering menggunakan pengaruh spiritualnya di permukaan, terutama Jaringan Himalaya di wilayah India dan Tibet. Seribu tahun yang lalu, perwakilan Agartha di dekat Gilgit di Pakistan kontemporer menyebarkan ajaran tantra ke permukaan. Pada abad kesembilan belas mereka sangat mempengaruhi pengalaman Helena Petrovna Blavatsky yang memiliki kontak fisik dengan mereka. Pada awal abad ke-20 Agartha memiliki lebih dari dua puluh juta anggota. Selama Perang Dunia I, invasi Angkatan Kegelapan dimulai. Mereka ingin mematahkan kekuatan Agartha.

Gerombolan pejuang Kegelapan berguling dari basis besar di bawah China, Indonesia, dekat Timur dan Afrika melalui terowongan melintasi Atlantik menuju Meksiko dan kemudian Barat Daya AS untuk membatasi pengaruh spiritual Agartha pada peradaban barat yang sedang timbul. Ada pertempuran fisik bawah tanah yang parah yang tercermin di permukaan seperti WW 1 dan WW 2. Setelah kemenangan Pasukan Cahaya di akhir Perang Dunia ke 2, Agartha mengalihkan perhatiannya menuju kebangkitan spiritual Barat. Pasukan Kegelapan mengalihkan pasukan mereka ke penghancuran Jaringan Himalaya yang tercermin di permukaan sebagai kependudukan Cina di Tibet. Gelombang Kekuatan Gelap pada tahun 1996 melemahkan Agartha secara dramatis dan pada tahun 1999 Agartha hampir terhapus dari tempat tinggal bawah tanahnya. Oleh karena itu pada akhir tahun 1999 penguatan kuat Pasukan Cahaya datang dalam bentuk pejuang Gerakan Perlawanan dari sabuk asteroid dan Planet X. Planet X memiliki radius 9000 mil dengan permukaan metan beku yang membuatnya berwarna kebiru-biruan. Planet X mengorbit Matahari dalam orbit elips yang sangat miring 6 sampai 7 miliar mil jauhnya.

Pasukan Kegelapan memiliki kekuatan maksimum antara tahun 1996 dan 2003. Bagian luar Pasukan Kegelapan adalah makhluk Draconian, humanoid dari sistem bintang Alpha Draconis. Sejak Atlantis mereka memiliki rencana untuk mengendalikan massa populasi manusia, bernama New World Order. Mereka menggunakan politik dunia untuk menciptakan konflik buatan antar bangsa dan memicu perang untuk mendapatkan keuntungan. Pusat aktivitas utama mereka ada di Washington, Brussels dan Roma. Mereka memperbudak manusia dengan bio-chips yang dapat diprogram yang dimasukkan ke dalam tubuh manusia dengan vaksinasi, dan dengan perangkat nanoelektronik yang mengendalikan dan mengarahkan pikiran manusia. Melalui perwakilan mereka di gereja, Freemasonry dan kelompok okultisme mereka mengendalikan spiritualitas manusia dan menciptakan konflik spiritual.

Inti mereka disebut Illuminati, kelompok terpilih yang memiliki kendali atas Sistem di Bumi. Hanya Illuminati yang terhubung langsung dengan tuan sejati Bumi karantina, ras makhluk yang diciptakan jutaan tahun yang lalu oleh Pangeran Kegelapan Orion dengan rekayasa genetika. Makhluk ini mencegah peradaban luar Bumi maju dapat mengakses Bumi, menahan manusia sebagai sandera, mengancam dengan perang nuklir. Mereka memperbudak manusia dan menyimpannya di karantina sejak Atlantis. Ras-ras ini sebagian besar berinkarnasi dalam tubuh klon humanoid, meskipun bentuk aslinya adalah dalam bentuk berbagai mutasi laba-laba, kumbang, serangga, reptil, cacing dan ular. Satu-satunya motivasi mereka adalah kontrol total atas semua Penciptaan, menyebarkan kedengkian, teror dan ketakutan.

Mereka kebanyakan mengendalikan manusia dengan implan yang menciptakan anomali pada lubang ruang dan waktu dan dengan demikian merusak kesadaran manusia ke tingkat yang tidak dapat dikenali, membingungkan pikiran dan emosi manusia. Implan adalah kristal programmable yang dimasukkan ke dalam tubuh fisik dan energik dari setiap manusia di Bumi dengan perangkat elektronik yang kuat. Ras makhluk ini mempertahankan struktur ruang dan waktu yang terdistorsi dengan ruang ruang atau ruang elektromagnetik yang serupa dengan yang digunakan dalam Percobaan Philadelphia. Paling efisien, mereka menghambat evolusi di Bumi dengan ancaman dan kekerasan, yang disebarkan oleh perwakilan mereka. Mereka disusupi ke dalam semua pori-pori masyarakat manusia, berpura-pura menjadi orang biasa. Dengan menggunakan cara-cara yang melanggar hukum, ancaman dan kekerasan mereka mencegah pertemuan antara Jiwa Kembar/Twin Soul. Di basis rahasia bawah tanah mereka telah menciptakan trauma seksual pada banyak wanita dengan perkosaan mengerikan, sehingga menghalangi aliran energi seksual di planet Bumi. Mereka juga menciptakan trauma untuk menghasilkan banyak gangguan kepribadian, dengan menggunakan korban proses ini sebagai budak. Ketinggian kekuatan mereka untungnya sudah berlalu dan Pasukan Cahaya mengalahkan mereka selangkah demi selangkah.

Pasukan Cahaya akan datang untuk membantu dalam bentuk tujuh puluh juta anggota Gerakan Perlawanan dari Planet X. Mereka akan menyebabkan perubahan Sistem di Bumi dalam waktu dekat. Legenda Asia lama mengatakan bahwa prajurit Shamballa akan datang ke permukaan dan menghancurkan Pasukan Kegelapan. Gerakan Perlawanan telah mengembangkan teknologi canggih ruang teleportasi, energi bebas, kloning dan bioteknologi secara keseluruhan. Mereka memiliki kota bawah tanah mereka kebanyakan di bawah kota terbesar di Eropa dan Amerika Serikat. Kota mereka saling berhubungan dengan sistem tabung-kereta MHD drive dengan kecepatan hingga 15.000 mph. Peradaban bawah tanah mereka adalah penerus Kerajaan Agartha yang hampir hancur akibat serangan Pasukan Kegelapan antara tahun 1996 dan 1999.

Inti dari Pasukan Cahaya adalah perwakilan Jaringan Atlantis. Ini adalah sekelompok beberapa ribu individu dengan getaran spiritual yang sangat tinggi yang menjaga kemurnian warisan Atlantis secara permanen sejak jaman Atlantis itu sendiri. Atlants memiliki tempat tinggal bawah tanah mereka di beberapa lokasi yang dipilih di bawah pegunungan Himalaya, di bawah California selatan, di bawah beberapa atol (kumpulan terumbu karang yang berbentuk melingkar) di dekat Tahiti dan di bawah Danau Titicaca. Mereka menginspirasi individu menuju cita-cita mereka menciptakan masyarakat yang harmonis yang akan dikenal dengan nama New Atlantis – Atlantis Baru.



Postingan populer dari blog ini

Dewi Kali

KODE-KODE PENYEMBUHAN DAN BAGAIMANA MENGGUNAKANNYA